Inilah Mengapa Februari Tahun 2024 Punya Tanggal 29

- Wartawan

Rabu, 28 Februari 2024 - 15:41 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Posmetro.co.id – Bulan Februari tahun 2024 ini tidak seperti biasanya. Sebab kali ini ada tanggal 29 Februari, yang mana biasanya Februari hanya sampai tanggal 28 saja.

Tahun 2024 ini disebut Tahun Kabisat, tahun dimana bulan Februari memiliki 29 hari alih-alih 28 hari seperti tahun sebelumnya. Berikut penjelasannya mengapa harus ada tahun kabisat.

Sejarah kalender manusia telah melibatkan usaha untuk menyelaraskan tahun astronomis (periode revolusi Bumi mengelilingi Matahari) dengan kalender yang digunakan dalam kehidupan sehari-hari.

Salah satu permasalahan utama adalah bahwa tahun astronomis tidak tepat 365 hari, melainkan sekitar 365,25 hari.

Pada tahun kabisat, kita menambahkan satu hari ekstra ke dalam kalender untuk menyelaraskan perbedaan ini. Sistem ini diperkenalkan oleh Julius Caesar pada tahun 45 SM dengan merancang Kalender Julian.

Baca Juga :  SMAN 1 Jatibarang Sabet Piala di Gerakan Literasi Sekolah

Meskipun Kalender Julian berhasil memperkenalkan aturan tahun kabisat, tetapi masih memiliki ketidakpresisian.

Pada abad ke-16, Paus Gregorius XIII memperkenalkan Kalender Gregorian pada tahun 1582 untuk memperbaiki kekurangan Kalender Julian. Salah satu perubahan penting yang dilakukan adalah memperkenalkan aturan tahun kabisat yang lebih akurat.

Menurut aturan Kalender Gregorian, sebuah tahun dapat dianggap sebagai tahun kabisat jika habis dibagi 4, kecuali jika tahun tersebut habis dibagi 100, kecuali jika tahun itu juga habis dibagi 400.

Baca Juga :  Ratusan Siswa SMAN 1 Sindang Ikuti SmartTren Ramadhan 1445 H

Sekarang, untuk menjawab pertanyaan mengapa Februari tahun 2024 memiliki tanggal 29, kita perlu memeriksa apakah tahun 2024 memenuhi kriteria aturan tahun kabisat Kalender Gregorian.

Ternyata, tahun 2024 habis dibagi 4, sehingga memenuhi syarat tahun kabisat. Oleh karena itu, Februari tahun 2024 memiliki 29 hari, sebagai bentuk penyesuaian untuk menyelaraskan kalender dengan peredaran Bumi di sekitar Matahari.

Dengan demikian, penambahan hari pada Februari tahun 2024 menjadi tanggal 29 adalah hasil dari upaya untuk menjaga akurasi kalender kita sejalan dengan perjalanan Bumi mengelilingi Matahari.

Berita Terkait

Ratusan Siswa SMAN 1 Kedokanbunder Khidmat Ikuti Penutupan SmartTren
Ratusan Siswa SMAN 1 Sindang Ikuti SmartTren Ramadhan 1445 H
SMAN 1 Jatibarang Terus Berbenah, Kini Makin Cantik
SMAN 1 Jatibarang Sabet Piala di Gerakan Literasi Sekolah
Puluhan Mahasiswa ITB Belajar Produksi Minyak ke Pertamina RU VI
Berita ini 3 kali dibaca

Berita Terkait

Selasa, 2 April 2024 - 22:50 WIB

Ratusan Siswa SMAN 1 Kedokanbunder Khidmat Ikuti Penutupan SmartTren

Jumat, 15 Maret 2024 - 22:27 WIB

Ratusan Siswa SMAN 1 Sindang Ikuti SmartTren Ramadhan 1445 H

Sabtu, 9 Maret 2024 - 20:36 WIB

SMAN 1 Jatibarang Terus Berbenah, Kini Makin Cantik

Sabtu, 9 Maret 2024 - 20:26 WIB

SMAN 1 Jatibarang Sabet Piala di Gerakan Literasi Sekolah

Jumat, 8 Maret 2024 - 18:00 WIB

Puluhan Mahasiswa ITB Belajar Produksi Minyak ke Pertamina RU VI

Rabu, 28 Februari 2024 - 15:41 WIB

Inilah Mengapa Februari Tahun 2024 Punya Tanggal 29

Berita Terbaru

Daerah

DPRD Indramayu Gelar Paripurna Penyampaian LKPJ Bupati

Selasa, 26 Mar 2024 - 19:20 WIB